RADIONYA ANAK UNJ

Keep Inspiring, Kee Struggling, And Keep Being Low Profile.

Listening ERA FM UNJ Chat With DJ

ON AIR!

Morning Soul

Senin- Jumat. Jam 08.00 - 10.00 wib.

Read More

Kampus Kita

Senin- Jumat. Jam 10.00 - 12.00 wib.

Read More

Lunch Break

Senin- Jumat. Jam 12.00 - 14.30 wib.

Read More

Era Explore

Senin- Jumat. Jam 14.30 - 17.00 wib.

Read More

Request Kamu

Senin- Jumat. Jam 17.00 - 19.00 wib.

Read More

Chart

Latest Update Chart

Read More

Update

Selasa, 15 Agustus 2017

Young on Top National Conference

Young On Top National Conference atau yang biasa disebut YOTNC merupakan event besar tahunan yang diselenggarakan oleh PT YOT Inspirasi Nusantara. Tahun 2017 ini menjadi tahun ke-7 diselenggarakannya conference tingkat nasional tersebut. Sejak digelar pertama kalinya pada tahun 2011, YOTNC telah berhasil menarik perhatian para generasi muda Indonesia.

Dalam conference ini, setiap tahun mengangkat tema yang berbeda dan diisi oleh para praktisi yang ahli di bidangnya masing-masing. Tujuan diadakan YOTNC yaitu agar generasi muda Indonesia mendapatkan inspirasi yang diperoleh dari para speakers. Selain itu juga agar generasi muda bisa terhubung dengan satu sama lain alias bisa menambah koneksi pertemanan.

Young On Top National Conference lahir sebagai bentuk kepedulian Young On Top untuk menciptakan generasi muda Indonesia yang berkualitas. Sama seperti visinya yaitu “To Create a Stronger Generation For Indonesia”. Young On Top sadar betul bahwa generasi mudalah yang akan menjadi generasi penerus bangsa. Maka dari itu, peran generasi muda sangatlah penting demi membawa perubahan kepada Indonesia.

Selain itu, Young On Top National Conference juga memiliki misi untuk menumbuhkan kesadaran generasi muda Indonesia bahwa sukses tidak hanya bisa diraih saat usia menginjak tua, sukses bukan tidak mungkin diraih pada usia muda. Dengan tagline “Kalau bisa sukses di usia muda, kenapa mesti nunggu tua?” Young On Top memotivasi generasi muda Indonesia untuk meraih kesuksesannya di usia muda.

YOTNC 2017 mengangkat tema “FORWARD”, YOTNC 2017 menargetkan kepada generasi Millenials. Generasi Millenials (atau biasa disebut generasi Y) adalah generasi yang lahir diantara tahun 1980an sampai tahun 2000 yang kisaran umurnya antara 15 sampai 34 tahun. Sedangkan maksud dari tema tersebut adalah, YOTNC 2017 ingin menjadi ajang para millennials untuk terus sama-sama melangkah ke depan agar bisa turut memajukan Indonesia. Karena Young On Top sadar betul bahwa millennials adalah generasi yang menjadi penentu kemajuan bangsa.


YOTNC 2017 menghadirkan sederet pembicara yang sangat ahli di bidangnya dan siap menginspirasi para millennials. Pembicara yang sudah pasti akan hadir adalah, Dian Siswarini (CEO XL Asiata), Wishnutama (CEO & Co-Founder NET Mediatama Televisi), Desi Anwar (Senior Anchor & Director CNN Indonesia), Yuliandre Darwis (Ketua Komisi Penyiaran Indonesia), Yoris Sebastian (CCO OMG Creative Consulting), Salman Subakat (Marketing Director Wardah Cosmetics), Ongki Kurniawan (Managing Director LINE Indonesia), Veronica Colondam (Founder & CEO YCAB Foundation), dan para mentors BIG CIRCLE Metro TV (Rene Suhardono, William Tanuwijaya, Arto Soebiantoro, Danton Sihombing, dan Ben Soebiakto) dan dipandu langsung oleh Billy Boen (Founder Young On Top) dan Andi F Noya (Host Kick Andy).



Nurul Azizah

Rabu, 09 Agustus 2017

Semarak Gelar Jepang UI 2017

Pada Minggu 6 Agustus 2017 telah digelar acara tahunan milik Program Studi Bahasa Jepang FIB Universitas Indonesia. Acara ini memiliki nama Gelar Jepang UI atau disingkat GJUI dan telah memasuki tahun ke-23. Acara ini digelar selama 3 hari yaitu mulai tanggal 4-6 Agustus 2017. Pada tanggal 4&5 Agustus acara digelar di Pusat Studi Jepang FIB UI Depok, dan pada tanggal 6 Agustus acara digelar di Boulevard UI Depok. Selain tempat yang membedakan, harga tiket masuk pun berbeda. Pada tanggal 4&5 Agustus jika datang ke acara ini tidak dikenakan biaya alias free, sedangkan pada tanggal 6 Agustus dikenakan HTM sebesar Rp 30.000.

Menurut penyelengggara, tujuan diadakannya acara ini yaitu karena ingin budaya Jepang lebih dikenal oleh masyarakat umum. Tema yang diusung pada acara gelar jepang tahun ini yaitu “Japan in Harmony” dengan harapan adanya harmony antara budaya, seni, dan pendidikan. Acara gelar Jepang ini telah dipersiapkan sejak 6 bulan lalu dan hanya anak Program Studi Jepang FIB UI yang terlibat dalam acara ini. Pada awalnya, sasaran yang ditunjukkan oleh acara ini yaitu untuk kalangan mahasiswa dan anak sekolah tetapi banyak juga karyawan atau pekerja yang datang ke acara gelar Jepang ini.


Penyelenggara juga memilik harapan agar pengunjung setiap tahun naik dan yang datang tidak hanya wibu saja, tapi dari semua kalangan.



Atuy

Selasa, 08 Agustus 2017

Yuk Belajar di Kursus Bahasa Prancis LGV 2017

 
Acara LGV berlangsung dengan open registration jam 7 sampai 9 pagi dan dilanjutkan membuka acara oleh dua MC yang menyapa hangat peserta kursus. Selanjutnya diberikan kesempatan kepada ketua pelaksana untuk memberikan sambutan dan dilanjutkan dengan penampilan-penampilan yang melibatkan mahasiswa dan mahasiswi Prodi Pendidikan Bahasa Prancis. Mulai dari panitia angkatan 2016 sampai senior angkatan 2013 yang ikut tampil menunjukkan bakatnya dalam menguasai budaya dan bahasa Prancis.

Ada sebuah penampilan yang menyanyikan salah satu lagu berbahasa Perancis dengan judul Le Sens de la Vie dan satu lagu lainnya. Dilanjutkan oleh penampilan Standup Comedy oleh mahasiswa prodi lain yang diundang khusus di LGV ini.

Kelangsungan acara cukup ramai karena seperti yang sudah dikatakan bahwa jumlah peserta memenuhi kuota. Menariknya akan dipilih salah satu peserta terbaik yang mengikuti kursus dengan keseriusan dan keaktifannya dalam mempelajari bahasa Prancis saat kursus berlangsung.

Setelah menyaksikan bermacam-macam penampilan, tibalah saatnya para peserta dibagi berdasarkan kelas kursus. Pada tahun ini, nama-nama kelas kursus diambil dari nama-nama keju yang ada di Prancis. Terdapat 5 kelas yaitu Brie, Faiselle, Delice, Vachrins, Camemberf.  

Peserta mengikuti fasil masing-masing menuju ruang kelas yang dimana adalah kelas-kelas di salah satu gedung IDB yang juga berada di kampus A, Universitas Negeri Jakarta.

Manfaat yang di dapat dengan mengikuti kursus ini adalah sertifikat, modul pembelajaran, merchandise, cemilan khas Prancis sampai menonton film Prancis.

Motivasi diadakannya acara ini untuk melatih mahasiwa maupun mahasiswi Prodi Pendidikan Bahasa Prancis agar terlatih memberikan ilmu, mengajar sesama mengenai budaya dan bahasa Prancis. Sehingga keuntungan tidak hanya dirasakan oleh peserta kursus namun juga untuk panitia.

Suatu acara pasti tidak hanya memiliki hal-hal yang baik saja, adapun faktor penghambat seperti yang terjadi dalam LGV. Menurut sang ketua, Muhammad Irfan, ada beberapa kendala seperti kurang menguatkan dalam hal publikasi, mengajak mahasiswa baru (maba)  untuk memenuhi target sosialisasi budaya dan bahasa Prancis kepada mereka, sampai hal administrasi. Namun, beruntungnya semua itu bisa dihadapi karena acara LGV ini bisa terlaksanakan.

Dengan berlangsungnya acara ini dan beberapa kendala yang sempat ada, Irfan mengharapkan LGV pada tahun berikutnya akan lebih baik lagi dengan persiapan yang lebih matang agar acara nya tetap menjadi acara unggulan yang ada di dalam Prodi Pendidikan Bahasa Prancis.




 Ravica

Sabtu, 05 Agustus 2017

Peluncuran Program Kampung Terang Hemat Energi 2017

1.1. Peresmian secara simbolis oleh jajaran direksi Philips Lighting Indonesia dan Kopernik
Jakarta, 2 Agustus 2017- Philips Lighting resmi meluncurkan program “Kampung Terang Hemat Energi”. Philips Lighting memberikan sistem pencahayaan LED tenaga surya untuk menerangi lebih banyak desa terpencil di seluruh Indonesia melalui program ini. Sebelum adanya program ini desa-desa mengandalakan sumber pencahayaan yang menggunakan minyak tanah dan lilin sehingga penduduknya rentan terhadap bahaya kesehatan, keselamatan, dan lingkungan.


Program “Kampung Terang Hemat Energi” ini telah dimulai sejak tahun 2015 dan sudah berhasil di Sembilan desa yang tersebar di tiga kabupaten di Sulawesi Selatan. Program “Kampung Terang Hemat Energi” ini menyediakan penerangan untuk rumah dan fasilitas umum seperti Puskesmas, sekolah, balai desa, dan jalan umum di desa tersebut. Pada tahun ini (2017) Philips akan melakukan ekspansi ke wilayah Sumatera utara, Bali Timur, Kalimantan Tengah, dan Maluku, diawali dengan menjangkau enam desa di Sumatera Utara.
1.2 Percontohan LED tenaga surya
1.3. Proses distribusi lampu LED ke desa-desa

Untuk setiap desa terpilih, program “Kampung Terang Hemat Energi” memberikan paket pencahayaan LED tenaga surya Philips yang inovatif, yang terdiri atas; Solar Indoor Lighting System lengkap dengan panel surya, Philips LifeLight yang 10 kali lebih terang dari lampu minyak tanah, dan Solar LED Road Light untuk menerangi jalan-jalan di desa pada malam hari. Tenagasurya yang digunakan Philips LED ini sangat membantu karena tidak perlu penaikan kabel-kabel dari PLN.  

“Kami sanagat senang dapat menolong lebih banyak lagi masyarakat dengan menjembatani kesenjangan pencahayaan antara kota dan wilayah pedesaan melalui program “Kampung Terang Hemat Energi”. Pencahayaan akan membantu kehidupan masyarakat, memampukan kegiatan sehari-hari seperti belajar, dan kegiatan kemayarakatan atau pekerjaan rumah lainnya setelah matahari terbenam.” ujar Rami Hajjar, Country Leader Philipis Lighting Indonesia.

Philips Lighting Indonesia juga bekerjasama sejak tahun 2015 dengan lembaga Swadaya Masyarakat(LSM) Kopernik yang bergerak di bidang teknologi untuk memberdayakan penduduk di desa terpencil. Di thaun yang sama, Philips Lighting secara globalmenyerukan ajakan untuk mengakhiri kemiskinan cahaya dalam rangka Tahun Cahaya Internasional PBB. 



Enggal

Senin, 31 Juli 2017

Seribu Anak Bangsa Merantau Untuk Kembali


Pada tanggal 27 Juli 2017, Jakarta. Program Sabang Merauke kembali di gelar di Ruang Serbaguna Perpustakaan Kemendikbud RI Gedung A Lantai 1 Kemendikbud ini. Program yang dimulai semenjak tahun 2013 ini bertujuan untuk menanamkan rasa toleransi pada sesama tanpa memandang latar belakang agama, budaya, kelas sosial, ataupun perbedaan-perbedaan lainnya. Memasuki tahun kelima, program pertukaran pelajar ini dilaksanakan selama tiga minggu sejak 15 Juli-5 Agustus 2017, Program ini diikuti oleh lima belas Adik Sabang Merauke (ASM) yang berasal dari bermacam daerah di Indonesia yang memiliki latar belakang agama dan budaya yang berbeda. Selama di Jakarta, para asm tinggal bersama Famili Sabang Merauke (FSM) yang juga dengan latar belakang agama dan budaya yang berbeda, asm juga didampingi oleh Kakak Sabang Merauke (KSM) sebagai mentor. Kegiatan ini dirancang untuk menanamkan nilai-nilai toleransi, pendidikan, dan keindonesiaan.

Kegiatan yang dilakukan oleh peserta SabangMerauke saat berada di Jakarta yaitu berkunjung ke berbagai rumah ibadah, Eijikman Institue, Museum Nasional, Museum Perumusan Naskah Proklamasi dan bertemu para Veteran, lpdp Kementrian Keuangan, Museum Tekstil, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, BTPN, INTEL, Universitas Podomoro, Art Club Universitas Bina Nusantara, Komunitas Muda Digital, dan Komunitas Duta Cerita The Habibie Center. Yang menarik di tahun ini yaitu adanya sesi literasi media dan storytelling, dengan adanya materi ini diharapkan supaya ASM dan KSM dapat membagikan pengalamannya pada publik dan belajar cara memanfaatkan sosial media secara positif.

SabangMerauke percaya, bahwa toleransi tidak bisa hanya diajarkan,  toleransi harus dialami dan dirasakan. Karna sering sekali intoleransi muncul karena keengganan untuk mengenal lebih baik. Sesudah acara ini diharapkan para ASM dan KSM ketika kembali ke daerahnya masing-masing, dapat menjadi duta perdamaian karna sudah pernah mengalami interaksi dengan orang lain yang berbeda agama dan budaya. Dengan adanya acara ini kita bisa menyimpulkan, untuk lebih membuka fikiran, supaya tidak mudah menilai seseorang hanya karna perbedaan agama, budaya, kelas sosial, dan perbedaan lainnya.




Endras Angelina

Our Blog

Our Team

HRD
DEPARTMENT
BROADCAST
DEPARTMENT
PUBLIC RELATIONS
DEPARTMENT
LOGITECH
DEPARTMENT

Contact

Talk to us

Badan Penyelenggara Radio Siaran Educational Radio

Address:

Universitas Negeri JakartaGedung G Lantai 1 Ruang 1

Work Time:

Monday - Friday from 10am to 5pm

Phone:

0896-1006-1078