RADIONYA ANAK UNJ

Keep Inspiring, Kee Struggling, And Keep Being Low Profile.

Listening ERA FM UNJ Chat With DJ

ON AIR!

Morning Soul

Senin- Jumat. Jam 08.00 - 10.00 wib.

Read More

Kampus Kita

Senin- Jumat. Jam 10.00 - 12.00 wib.

Read More

Lunch Break

Senin- Jumat. Jam 12.00 - 14.30 wib.

Read More

Era Explore

Senin- Jumat. Jam 14.30 - 17.00 wib.

Read More

Request Kamu

Senin- Jumat. Jam 17.00 - 19.00 wib.

Read More

Chart

Latest Update Chart

Read More

Update

Kamis, 30 April 2015

KERISPATIH "Telah Menyesal"

KERISPATIH "Telah Menyesal"


Jangan pernah menyia-nyiakan segala sesuatu yang kita punya. Inilah tema sentral yang diusung Kerispatih lewat lagu terbaru mereka, “Telah Menyesal”.  Single ini menjadi single ketiga Kerispatih setelah nomor “Lihat Hatiku” dan “Melekat di Jiwa”,  yang diambil dari album “Melekat di Jiwa” (2012).

Kurang lebih 3 tahun Kerispatih tidak menelurkan lagu baru. Menjelang dirilisnya album ke-8 mereka pada bulan Juni nanti, band yang digawangi oleh Badai (keyboard dan music director), Arief (gitar), Andhika (bas), Anton (drum), dan Fandi (vokal) ini memerkenalkan single “Telah Menyesal.”

Menurut Badai, lagu ini masih tetap menghadirkan gaya bermusik Kerispatih yang megah dan grande. Tema khusus “Telah Menyesal” bercerita seputar persoalan keluarga. Namun secara umum, lagu ini berkisah tentang cinta.

“Kita sering merasa tidak punya waktu untuk keluarga. Kalau sudah hilang, biasanya baru terasa. Video klip lagu ini juga tentang orang-orang yang pernah kehilangan orang yang mereka cintai,” kata Badai.

Lagu ini disebut Badai sebagai jembatan menuju album ke-8 Kerispatih. Kesibukan off air dan tour, dan waktu pengerjaan album baru, membuat Kerispatih membutuhkan waktu sekitar 3 tahun untuk bisa memajukan single “Telah Menyesal” sebagai jagoan ketiga di album “Melekat di Jiwa.” Peluncuran single ini bertepatan dengan perayaan ulang tahun ke-12 Kerispatih pada  Jumat, 24 April 2015.

Kerispatih didirikan oleh Badai dan teman-temannya pada 22 April 2003. Band ini menjadi band pertama dari NAGASWARA. Setelah menelurkan sebuah album kompilasi bertajuk “Gulalikustik” di tahun 2004, Kerispatih resmi merilis album “Kejujuran Hati” di tahun 2005. Album ini menempatkan Kerispatih sebagai salah satu band sukses di Tanah Air.


Lewat lagu-lagu seperti “Kejujuran Hati”, “Cinta Putih”, “Lagu Rindu”, “Tapi Bukan Aku”, dan  “Mengenangmu” menjadi hits, serta memberikan Kerispatih berbagai penghargaan di industri musik nasional. Band ini bahkan memiliki penggemar di beberapa negeri jiran seperti Malaysia, Singapura, Hong Kong dan Brunei. (PR)

Mariah Carey, "Infinity" and her #1 hit singles

Mariah Carey, "Infinity" and her #1 hit singles


Siapa yang tak kenal dengan Mariah Carey? Ya, diva satu ini telah memiliki 14 album dan puluhan hit singles sepanjang karirnya dari sejak album pertamanya rilis pada tahun 1990 hingga saat ini. Dan di tahun ini, Mariah Careykembali dengan single terbarunya, "Infinity". Simak lirik videonya yang baru saja diunggah di akun Vevo Mariah Carey beberapa jam yang lalu: https://www.youtube.com/watch?v=da1xoQFE7ts
"Infinity" akan terdapat pada album terbaru Mariah Carey yang akan rilis pada bulan Mei 2015 yang berjudul "#1 to Infinity". Album tersebut berisikan 19 lagu yang terdiri dari single anyarnya, "Infinity", dan juga 18 hit singles Mariah Carey yang berhasil menduduki peringkat pertama Billboard Hot 100. Berikut ini tracklist lengkapnya termasuk dengan lama minggu berada di posisi puncak Billboard Hot 100.
                                      
               

Rabu, 29 April 2015

Menggali Lebih Jauh Kekuatan E-Commerce di WDY Hangout April

Menggali Lebih Jauh Kekuatan E-Commerce di WDY Hangout April






Jakarta, 27 April 2015  ─ Youth Empowering! (YEP!), sebuah organisasi non-profit yang bergerak dalam pemberdayaan pemuda, sukses menyelenggarakan What Drives You Hangout (WDY Hangout) yang ketiga dengan tema “Embracing The Power of E-Commerce” di Decorus - Kemang, Jakarta Selatan, hari Minggu kemarin. Menghadirkan Victor Delannoy, Managing Director Foodpanda Indonesia dan Sultan Isnainsyah, pemilik SketchMagz.com, WDY Hangout April berhasil menarik antusiasme 50 pemuda dari berbagai latar belakang untuk terus berinovasi dan mengembangkan bisnis e-commerce.

Dalam acara kali Ini, Victor berbagi tentang peluang dan tantangan e-commerce di Indonesia. “Jakarta dengan lebih dari 20 juta penduduk yang mempunyai penetrasi mobile tinggi merupakan pasar yang potensial untuk bisnis e-commerce. Namun, di era digital ini persaingan e-commerce semakin ketat, maka berinovasilah. Dengan inovasi, kita dapat mengidentifikasi permasalahan dan menemukan cara yang efisien untuk menjawab permasalahan tersebut,” ujar Victor.

Pada sesi kedua, Sultan membagi kisahnya mengapa ia tertarik dan terus konsisten menekuni dunia e-commerce. Diawali dengan keinginan kuat untuk menjadi sukses, ia terus mencari peluang dimana ia bisa mengembangkan diri. Perkembangan internet yang pesat membuatnya melihat suatu peluang yang menjanjikan, yaitu e-commerce. Ia pun terus berkecimpung di dunia digital hingga sukses mendirikan SkecthMagz.com dan kini menjadi Digital Marketing Consultant untuk berbagai perusahaan di Indonesia.

Berbicara tentang dunia e-commerce, Sultan mengatakan bahwa Ia masih sering menemui orang yang belum bisa membedakan antara e-commerce dan Social Media Marketing.

Social Media adalah alat yang paling penting dalam suatu bisnis. Satu hal yang membedakannya dengan basis E-Commerce adalah adanya payment method yang memudahkan bagi konsumen”, kata Sultan.

Sama seperti WDY Hangout sebelumnya, peserta tidak hanya duduk diam, namun juga ditantang untuk melakukan sesuatu terkait dengan tema yang diangkat dalam sesi #tryperince. Kali ini, peserta yang dibagi dalam 4 kelompok ditantang untuk membuat startup plan berbasis e-commerce. Dengan antusias mereka berdiskusi untuk menemukan ide e-commerce baru.

“Kami ingin menciptakan kegiatan pemuda dengan nuansa baru. Tidak hanya sekedar seminar biasa, namun kami juga ingin memberi kesempatan mereka mempraktekkan langsung apa yang mereka dapat,” kata Ade Darmawansyah, Project Director What Drive You.

Tentang What Drives You (WDY)
WDY merupakan sebuah rangkaian program yang dirancang untuk memberikan pengalaman berharga dan membangkitkansemangat pemuda untuk melakukan sesuatu dengan lebih baik dan terus melakukan hal positif agar mimpi-mimpinya terwujud. Dengan program ini diharapkan seluruh pemuda di Indonesia bisa saling menginspirasi dan memotivasi. Salah satu rangkaian acara WDY adalah WDY Hangout. Acara ini merupakan acara bulanan yang menghadirkan seorang pembicara dari kalangan muda untuk berbagi kisah tentang apa yang menggerakannya untuk meraih mimpi.

Tentang Youth Empowering! (YEP!)
Youth Empowering! (YEP!) merupakan organisasi non-profit yang bergerak dalam bidang pemberdayaan pemuda yang sudah resmi terdaftar di Kementerian Hukum dan HAM Repubik Indonesia. Berdiri sejak tahun 2009, YEP! senantiasa menginspirasi para pemuda dengan program-program kreatif dan inovatif. Tahun 2015, dengan mengusung konsep inklusivitas, YEP! mengajak seluruh pemuda dari berbagai latar belakang untuk saling menginspirasi melalui rangkaian program bernama “What Drives You”.
Facebook : YEP! Youth EmPowering!
Twitter : @youthempowering

Website : www.youthempowering.org

Senin, 27 April 2015

English Debating Competition (EDCO) 2015

English Debating Competition (EDCO) 2015

“Sharpen Your Analytical Thinking Through Intelectual Debate”

            Jurusan bahasa dan sastra Inggris dengan bangga mempersembahkan EDCO yaitu English Debating Competition yang diselenggarakan pada tanggal 18 – 19 April 2015 lalu.  Edco pada tahun 2015 ini mengusung tema Sharpen Your Analytical Thinking Through Intelectual Debate . Tema ini menggambarkan kemampuan menyatakan pendapat melalui berdebat haruslah mempunyai dasar berpikir dan menganalisa sesuatu secara akademis. Dalam tema akademis, tentunya kita akrab dengan motion atau mosi yang berupa tema, ditentukan dan dirancang oleh adjudicated team  atau tim juri secara acak kepada peserta. Acara yang dilaksanakan rutin setiap tahunnya ini, diikuti oleh 44 tim, sehingga berjumlah 88 peserta.
Pada Sabtu 18 April 2015, pengambilan mosi dilaksanakan di Auditorium Maftuchah Yusuf, IDB II Dewi Sartika, sedangkan debatnya  dilaksanakan di Gedung O , jurusan bahasa dan Sastra Inggris. Mosi yang dibahas  masih dalam satu lingkup tema yaitu berupa isu sosial dan isu politik, salah satu contohnya adalah LGBT yang merupakan singkatan dari Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender. Melalui tema yang merupakan isu masyarakat, EDCO menguji kemampuan peserta agar mampu berpikir secara analitis, berdasarkan analisa faktual. Tim juri yang akan menilai peserta berasal dari juri-juri yang berkompeten di bidangnya, salah satunya adalah pemenang EDCO yang sudah tiga kali memenangkan debat ini sebanyak tiga kali berturut-turut. Tidak hanya juri dari dalam UNJ, juri-juri juga berasal dari universitas lain yaitu UNTIRTA dan IPB.
Best Speaker
Sebelum memulai debat, peserta terlebih dahulu berkumpul di Auditorium Maftuchah Yusuf, IDB II Dewi Sartika untuk mengambil mosi yang akan dibahas pada debat. Kemudian setelah itu, peserta menuju ke Gedung O untuk melaksanakan lomba debat. Selain lomba debat, EDCO mendatangkan tamu dari AIESEC UNJ untuk mahasiswa UNJ yang tertarik untuk mencoba pengalaman belajar di luar negeri. Setelah lomba berakhir pada hari pertama, didapatkan delapan besar tim yang akan maju ke semi final.
Di hari ke dua pada tanggal 19 April 2015, semi final EDCO dilaksanakan di Aula Perpustakaan UNJ. Debat berlangsung seru dan penuh argumentasi yang cerdas dari para peserta. Hingga akhirnya juara 1 EDCO mendapatkan uang tunai Rp.1000.000,- + sertifikat + plakat dimenangkan oleh Leini Nadira Rambe dan Regina Nopia Helnaz, juara 2 EDCO mendapatkan uang tunai Rp. 800.000,- + sertifikat + plakat dimenangkan oleh Christanto dan Ganesha Frida Wijaya, juara 3 EDCO mendapatkan uang tunai Rp. 600.000 + sertifikat + plakat dimenangkan oleh Andrian Santosa dan Arry Ardiansyah, juara 4 EDCO mendapatkan uang tunai Rp. 400.000,- + sertifikat + plakat dimenangkan oleh Iqram Edilya dan Wahyu Wastuti, dan pembicara terbaik atau best speaker  mendapatkan uang tunai sebesar Rp. 200.000,- + Piala + sertifikat dimenangkan oleh Regina Nopia Helnaz.
Juara 1 EDCO
EDCO 2015 berlangsung dengan baik dan meriah. Di era yang serba maju kali ini, generasi muda perlu melakukan perubahan yang minimal dilakukan dari cara berpikir dahulu, mematangkan kemampuan analisis berdasarkan fakta-fakta secara ilmiah kemudian mencari solusi dengan tepat sesuai masalah yang dihadapi. Puti selaku ketua pelaksana EDCO menuturkan “Janganlah takut berdebat, karena debat dapat dikemas secara fun dan menarik, selain itu debat juga dapat meningkatkan kemampuan berpikir secara ilmiah dan kritis” .

Erna Cahyani

Minggu, 26 April 2015

ELLino AKU DAN DUNIA (MERINDUKANNYA)

ELLino AKU DAN DUNIA (MERINDUKANNYA)



Genre musik British Pop, mungkin lebih asing didengar dibandingkan genre pop, dangdut, rap dan sebagainya. Nah, genre musik ini coba diusung penyanyi pendatang baru Ellino.
Pria berdarah Sulawesi berusia 28 tahun ini menyatakan,Genre British Pop adalah aliran music yang dipilih untuk Hit single terbarunya ini digabungkan dengan unsur musik orkestra dan rock. Hadirnya genre ini bisa membuat musik di Tanah Air lebih segar.
Kini dengan Hit Singlenya yg terbaru Aku dan Dunia (Merindukannya), Ellino yang pernah merilis 'Hujan' dan 'Perih' kembali ikut meramaikan dan memberi sesuatu yang berbeda bagi penikmat music di tanah air. Hit single tersebut bercerita tentang kehilangan yang dalam dan tanpa diduga kita di tinggal pergi untuk selama-lamanya oleh  seseorang yang sangat berarti.
Ellino mengakui hadirnya sebagai solois adalah jawaban dari pengemarnya yang dulu mengandrunginya saat masih menjadi salah satu personel grup band.
Diakui Ellino, dunia musik membuat pelajaran penting bagi hidupnya. Bahkan, pria yang sempat terjun ke dunia politik tapi gagal justru memperoleh pelajaran bahwa musiklah jiwanya.

"Kegagalan di politik menyadarkan memang dunia musik saya. Bukan politik. Aku akan terus berkomitmen untuk bidang musik dengan menelurkan berbagai karya," kata seorang sarjana ekonomi ini.

Ada Dongeng Cinta di Lagu Terbaru Anima

Ada Dongeng Cinta di Lagu Terbaru Anima



Kemunculannya lewat single Janji Sampai Mati dan Ajari Aku, membuat “dapur” Anima kini dihiasi euphoria. Karena siapa sangka lagu anyar yang diracik Anima berhasil menghiasi playlist penikmat musik dalam negeri. Dianggap berhasil memilih single anyar, Anima lanjutkan estafet euforia lewat single baru.
Dikatakan berbeda secara signifikan, gak juga. Namun semakin kesini, dengan segala eksplorasinya, musikalitas Anima mulai mendapatkan chemistry yang asik dengan formasi kekiniannya. Band yang digawangi oleh Isa (vokal), Eldy (bas), Ophe (gitar), Gerry (keyboard) dan Iir (drum) mulai sanggup memberikan lagu-lagu yang ciamik sepeninggal smash hits mereka Bintang.
Setelah Janji Sampai Mati dan Ajari Aku, Anima pun melanjutkan eksistensinya lewat lagu ketiganya yang berjudul Ini Setiaku. Menurut Eldi, dibanding dua lagu sebelumnya, lagu ini terbilang punya value lebih. Pertama, lagu ini lebih menonjolkan instrumen kombo yang tereksplorasi. Yang kedua, lagu ini dikulik dari kisah cinta nyata bak negeri dongeng.
“Bisa bilang lirik yang ada didalam lagu ini persembahan bagi seorang perempuan yang telah setia menunggu cinta sejatinya. Bayangkan, tanpa diketahui cinta itu terpendam sekian lama, dan kemudian diungkapkannya dengan waktu dan rasa yang tepat. Buat gue ini bak dongeng aja. Kok ada yah orang menunggu cinta setianya padahal tidak saling kenal. Dan gue mengalaminya, hingga akhirnya lagu ini pun tercipta,” tutur Eldy.
Dengan dirilis single baru Anima yang cukup dramatis ini, mereka berharap bahwa fans semakin mencintai lewat karya-karya terbaru. “Lagu Bintang buat gue sebagai bagian dari sejarah perjalanan Anima. Gue berharap, dengan adanya lagu ini, mereka makin mencintai Anima dengan segala kekiniannya. Bukan hanya sejarahnya,” tutupnya. (ry@n)



Lagu Cinta Pertama, Daft Lepas Skandal!

Lagu Cinta Pertama, Daft Lepas Skandal!


Ketika cinta harus kandas ditengah jalan, harusnya udah gak perlu lagi tuh sama yang namanya galau. Hadapi kenyataan, lalu melangkah ke depan. Karena segala hal yang disikapi secara positif, output selalu baik!
Cerita di atas bukan sebuah orasi sakit hati sebenernya. Tapi lebih kepada sebuah sikap ketegasan yang diambil Daft dalam mengilhami lagu baru mereka yang berjudul, Skandal. Yes, Skandal mengungkap cerita dimana perselingkuhan yang akhirnya terungkap, memang menyakitkan. Imbasnya, bisa gak baik kalo disikapi dengan dramatis. Namun mereka lebih memilih tetap tough, dan menjalaninya secara biasa-biasa saja.
“Lagu ini bisa dibilang lagu yang ngebahas soal cinta untuk pertama kalinya dari Daft. Karena dua lagu sebelunya, kita mengangkat cerita yang beda. Kali ini, kita coba mengungkap bahwa perselingkuhan memang sebuah cerita yang menyakitkan. Disini, seorang cewek lebih memilih cinta yang lain meski udah punya tambatan hati. Tapi ya sudahlah. Kita sudah tau dan dewasa, kita sikapi secara dewasa. Tinggalkan yang buruk, kita ambil yang baiknya,” papar Fadly.
Menariknya, dalam lirik lagunya, kata skandal justru gak dilibatkan. Skandal bisa dibilang sebuah resume dari cerita yang dirangkai Daft. Dan kemudian, mereka racik menjadi sebuah komposisi yang asik. “Cerita yang menarik, pinginnya memang punya harmoni yang asik. Lagu ini punya riff-riff gitar yang catchy menurut gue. Sehingga gue menilai, lagu ini punya konsep yang pas dengan karakter Daft.
Band yang berada dibawah naungan Seven Music ini memang berharap banyak sama lagu baru yang terinspirasi banyak dari Stereophonics, Oasis dan Kings Of Leon ini. Karena setelah lagu ini dirilis, band yang digawangi oleh Tebe, Dudi, Fadly, Anas, Gilang berenca merampungkan album debutnya. “Kita pinginnya lagu ini menjadi motivasi buah pendengarnya.  Dengan begitu, kita semakin bersemangat melepas album debut yang tinggal menunggu momentum ini,” tutupnya.  (ry@n)


Rabu, 22 April 2015

GAGAL BERSEMBUNYI

GAGAL BERSEMBUNYI

18 November 2014. The Rain kembali dengan sebuah single baru, tepat setahun sejak single Terlatih Patah Hati dirilis pada 18 November 2013. Kenapa butuh jeda setahun? Perjalanan Terlatih Patah Hati yang cukup panjang menjadi jawabannya. Lagu tersebut menjadi salah satu single The Rain yang paling fenomenal sepanjang belasan tahun karir mereka, padahal dikerjakan dengan dana paling pas-pasan. Diproduksi secara swadaya, dipromosikan secara gerilya, berbekal semangat nothing to lose karena─”Well, we got nothing left to lose,” ujar Indra Prasta (vokal, gitar) sambil tertawa. Di luar dugaan, Terlatih Patah Hati menduduki chart dan mengudara kencang di berbagai radio di seluruh Indonesia, bahkan hingga setahun setelah dirilis. Di ranah dunia maya, respon terhadap single ini lebih menggila. Hampir setiap menit ada yang menulis potongan liriknya di media sosial. Setidaknya ada puluhan video cover dan parodi single ini yang diunggah ke YouTube dari dalam dan luar negeri. Pertengahan 2014, Terlatih Patah Hati mendapat nominasi Anugerah Musik Indonesia untuk kategori Kolaborasi Pop/Urban Terbaik.
Tak mau terlena dengan kesuksesan Terlatih Patah Hati, Indra Prasta, Iwan Tanda (gitar), Ipul Bahri (bass) dan Aang Anggoro (drum) kembali berkumpul di studio dan menggarap karya berikutnya, sebuah lagu berjudul Gagal Bersembunyi. Butuh waktu dua bulan untuk menyelesaikan proses rekaman single yang satu ini di Slingshot Studio milik Stephan Santoso (Musikimia) yang bergabung sebagai produser. Hasilnya? Sebuah komposisi sederhana. Genjrengan gitar akustik yang terdengar empuk, lirik yang menggelitik, berbalut harmoni vokal yang hangat. Slogan yang diusung The Rain, “Karena menertawakan getirnya hidup akan memperingan langkah,” kembali tergambar dengan indah lewat barisan lirik di lagu ini. Sebuah video teaser dirilis pada akhir Oktober 2014. Video tersebut dibuka dengan pertanyaan singkat, “Apa yang paling ngangenin dari mantan?” Dilanjutkan dengan berbagai testimoni kocak dari orang-orang yang dipilih secara acak.
Salah satu sapaan terindah adalah sapaan lewat karya. Kini The Rain kembali dengan membawa karya baru. Selamat menikmati. Jabat erat!
“Meskipun jalan kita tak bertemu, tapi tetap indah bagiku. Smoga juga bagimu.”

Siapkah Kau ‘Tuk Jatuh Cinta Lagi

Siapkah Kau ‘Tuk Jatuh Cinta Lagi


Setelah vakum memproduksi rekaman selama 3 tahun lebih, band asal Ibukota, Hivi! merilis single terbarunya di tahun ini. Ini adalah materi rekaman terbaru setelah mereka merilis debut album Say Hi! To HiVi! yang dirilis tahun 2012. Album ini sempat melambungkan nama mereka ke permukaan industri musik tanah air sebagai pendatang baru terbaik dengan hit single yang berjudul “Indahnya Dirimu”, juga beberapa lagu lainnya seperti “Curi-curi”, “Selalu di Hati”, “Mata Ke Hati” dan “Orang Ketiga”.

Dan kini, bersama Seven Music, band yang digawangi oleh Ilham Aditama (vokal), Febrian Nindyo (gitar), Dalila Azkadiputri (vocal) dan Ezra Mandira (gitar) merilis single terbaru mereka di tahun 2015 ini yang bertajuk “Siapkah Kau ‘Tuk Jatuh Cinta Lagi”.

Di single ini mereka hadir dengan aransemen yang lebih dewasa, mungkin ini karena usia mereka yang makin matang, juga asupan secara musikal yang makin kaya, berujung kepada pemilihan aransemen yang mumpuni.

Hadir dengan irama laidback groovy yang sekilas mengingatkan kita akan materi-materi awal Maliq & D’Essentials, namun dengan karakter yang lebih modern, nilai lebihnya mereka mampu memadu madankan harmoni dan melodi yang tak biasa. Pemakaian instrumen dan bebunyian di lagu ini juga kompleks namun tetap terdengar earcatching karena mereka mampu memilih melodi-melodi yang ramah di telinga dan mudah untuk diingat.

Secara tema, judulnya sendiri tak sulit untuk dicerna. “Intinya adalah sebuah pertanyaan, bagi orang yang sudah merasakan cinta, dan sempat jatuh, dan ingin merasakan jatuh cinta lagi, ini adalah pertanyaan bagi setiap orang, “ujar mereka.

Sebuah pertanyaan yang sulit untuk diucapkan, apalagi dilakukan, menurut mereka ini adalah tema yang pas untuk single mereka. Tidak sedikit orang yang mau untuk membuka hatinya kembali untuk merasakan jatuh cinta.

Namun ketika cinta itu datang, baiknya langsung diutarakan, jangan disia-siakan, itu pesan mereka di akhir lagu ini.

“Bila kau jatuh cinta, katakan lah, Jangan buat sia-sia, “

Siapkah anda untuk jatuh cinta lagi?


Selasa, 21 April 2015

ITU AKU DULU Cipt. Meltho PASTO

ITU AKU DULU Cipt. Meltho PASTO



Hadir kembali satu lagu baru di blantika musik Indonesia. Lagu “Itu Aku Dulu” adalah sebuah lagu baru, hasil kolaborasi PASTO dengan penyanyi remaja baru, yang namanya melejit lewat sinetron Ganteng-ganteng Serigala, Prilly Latuconsina. Lagu ini menjadi buah karya Meltho PASTO yang juga bertindak selaku arranger dan produser musik lagu ini. Lagu yang berkisah tentang seseorang yang sudah move on dari kisah cinta masa lalu ini, masih berada di jalur musik pop easy listening. Dalam komposisi musik yang ringan, dengan lirik yang lugas, lagu ini diharapkan dapat menjawab kerinduan fans PASTO akan karya lagu baru dari PASTO sejak lagu “Tanya Hati” yang sempat menjadi hits bertahun lalu.
            Prilly Latuconsina yang hadir dalam lagu ini membuat lagu ini menjadi lebih segar, dan menambah suasana ceria dalam lagu ini. Penyanyi muda yang melejit lewat single perdananya “Fall in Love” mampu menginterpretasi lagu ini dengan baik. Kemampuan vokalnya pun semakin terasah, sehingga mampu membaur baik dengan PASTO, yang notabene, adalah “guru” vokal remaja cantik ini. PASTO pun mampu memberi ruang yang cukup bagi Prilly dalam lagu ini, tanpa kehilangan ciri khas PASTO, yang kental dengan harmonisasi vokalnya sejak lama.
             Berada di label yang sama, PT. LE MOESIEK REVOLE, PASTO dan Prilly Latuconsina mencoba menghadirkan musik berkwalitas. Label pimpinan musisi Maia Estianty ini juga menjadikan “Itu Aku Dulu” sebagai lagu andalan pada album ke-4 PASTO yang akan segera rilis pada bulan Mei-Juni 2015. Diharapkan, lagu ini dapat menjawab kerinduan masyarakat akan karya orisinil PASTO.
            Ucap terima kasih kami berikan untuk seluruh stasiun radio, televisi nasional, portal media, dan semua media massa yang memberi ruang untuk lagu ini menghibur seluruh penikmat musik Indonesia. Kiranya musik Indonesia dapat semakin kaya dengan karya-karya berkwalitas, dan dapat kompetitif dengan industri lain.
            Untuk musik bagus Indonesia!



bonita and the hus BAND merilis single “Do What You Gotta Do”

bonita and the hus BAND merilis single “Do What You Gotta Do”



bonita and the hus BAND merilis single
“Do What You Gotta Do” dan meneruskan
perjalanan #BeNiceToEachOther Tour 2015
oleh: Felix Dass
Band asal Jakarta, Bonita and the hus BAND (BNTHB) baru saja merilis single kedua berjudul
“Do What You Gotta Do” yang diambil dari kantong debut album mereka Small Miracles yang
dirils akhir tahun 2014 lalu.
Musik pop renyah yang sederhana milik band ini, mengalir jernih bersama muatan lirik kuat
yang dimiliki oleh lagu ini. Kemampuan vokal di atas rata-rata, melodi ritmik yang secukupnya
serta deretan solo saxophone menjadi resep tangguh yang membangun kokoh komposisi ini.
“Do What You Gotta Do” merupakan lagu yang ditulis secara kolektif pada tahun 2011 yang lalu
dan bercerita banyak tentang peliknya kehidupan dan betapa pentingnya untuk tetap punya
harapan menjalani hal-hal yang dicintai di dalam perjalanan hidup kita sebagai manusia.
“Janganlah terpaku dengan 'kejayaan' masa lalu sehingga tidak melakukan apa-apa, sekarang
lah saatnya melakukan sesuatu.” ujar Bonita menjelaskan maksud lirik lagu.
Untuk mendukung proses promosi single ini, BNTHB baru saja merilis video musik “Do What
You Gotta Do”. Proses penggarapannya dilakukan di coffeewar, Kemang Timur. Penggarapannya
sendiri dikawal oleh Yogi D. Sumule.
“Video ini bercerita tentang seseorang yang memutuskan untuk menghentikan apa yang
sedang dia lakukan saat ini dan mulai mengerjakan apa yang sebenarnya hendak dia lakukan.
Penggunaan cinemagraphs dimana satu bagian di gambar diam sementara yang lainnya
bergerak bertujuan untuk memberikan penekanan akan keraguan yang dialami saat
pengambilan keputusan. Mematikan rokok di akhir video menyatakan kebulatan tekad.” papar
Yogi sang sutradara
Video musik “Do What You Gotta Do”, bisa disaksikan di dunia maya dengan URL:
di http://bit.ly/BNTHB-DO atau dengan mengunjungi kanal rumahbonita di youtube.com
Bicara tentang harapan dan menjalani hal-hal yang dicintai, BNTHB juga sedang melakukan
sebuah eksperimen yang telah lumayan lama dilupakan oleh musisi lokal; pergi tur
mempromosikan album mereka dan mengunjungi banyak kota untuk langsung memainkan
musik mereka di depan publik setempat. Tur bertajuk #BeNiceToEachOther Tour ini akan
segera memasuki babak ketiga di mana mereka akan berjalan nonstop selama 11 hari ke timur
dan tengah Jawa mengunjungi kota-kota seperti Semarang, Malang, Jogjakarta, Surabaya dan
sejumlah kota lainnya. Sebelumnya, #BeNiceToEachOther Tour telah dilangsungkan di
sejumlah titik pertunjukan di Jakarta, Depok, Tangerang Selatan, Bogor, Bandung, dan Bali.
“Tur itu menyenangkan, bertemu teman dan sahabat baru serta bertambah orang yang
mendengarkan dan tahu BNTHB.” terang Bharata sang perkusionis.
Ada banyak cerita yang direkam sepanjang perjalanan ini. Kisahnya mencandu dan kemudian
menjadi pengalaman sangat berharga yang mampir di tubuh band.
“Di beberapa tempat (babak pertama dan kedua), teman-teman yang datang hadir sudah mulai
tahu beberapa lagu BNTHB dan ikut bernyanyi bersama/ sing along. Menjadi penyemangat
bermain.” cerita Jimmy si peniup saksofon.
Album Small Miracles yang menjadi rumah lagu “Do What You Gotta Do”, tersedia luas di tokotoko
rekaman se-Indonesia dan didistribusikan oleh Demajors Independent Music Industry.

Pada tahun 2009, sebuah band dibentuk untuk mengiringi Bonita menampilkan lagu-lagu dalam
album solonya ("Bonita" - 2003, "...laju" - 2009). Band ini diberi nama "bonita & the hus
BAND" (BNTHB). Dalam perjalanannya, BNTHB juga menghasilkan karya-karya mereka sendiri
sebagai sebuah band. BNTHB beranggotakan: Bonita (vocal, tambourine), Petrus Briyanto Adi
(guitars, vocal), Bharata Eli Gulö (percussions, vocal), dan Jimmy Tobing (saxophones).
BNTHB menampilkan musik bernafaskan akustik, pop, folk dan soul. Lirik-lirik lagu mereka
berangkat dari pengalaman hidup sehari-hari, baik yang personal maupun juga yang menyangkut
pengalaman banyak orang. Kemampuan dan pengalaman masing-masing pemain memperkuat
karakter BNTHB sebagai kuartet akustik yang “INTENSE, FUN & JOY”.

‘Pulang’ Ke Musiknya ALEXA Di Album Yang Baru

‘Pulang’ Ke Musiknya ALEXA Di Album Yang Baru



Sebuah Single Pertama dari album terbaru ALEXA yang akan rilis pada akhir bulan Mei 2015.
Jakarta, 20 April 2015 –Banyak pihak yang menyangka bahwa ALEXA Vakum atau bubar karena ditinggal oleh kedua personil awalnya yakni Rizki dan Jmono sehingga hanya menyisakan Fajar (drum), Satrio (gitar) dan Aqi (vocal). Meskipun hanya bertiga, namun ALEXA masih tetap produktif dengan merilis beberapa single seperti Bebas (2012), Bersamamu (2013), Milikmu (2013), Mari Lari (2014) dan single dengan genre dance music yang dirilis akhir tahun 2014 lalu yang berjudul Walking Down The Boulevard.
Di tahun 2015 ini, ALEXA kembali membuktikan bahwa mereka masih konsisten dalam bermusik dan produktif dalam berkarya dengan merilis album ketiganya yang berisi 8 buah lagu yang dikemas dengan eksplorasi sound ala bertiga. “Awalnya sih dari pertengahan tahun 2014 lalu, karena banyak orang khususnya insan media yang menanyakan kapan ngeluarin album baru, nah dari situ lah maka kita bertiga sepakat bahwa tahun ini waktu yang tepat untuk itu”, jelas Fajar sang Drummer yang juga sibuk dengan kegiatan Lari dan Triathlonnya. Aqi sang vokalis dan juga sibuk menjadi Aktor ini pun juga menambahkan bahwa selain hal tadi, memang sudah terlalu lama juga ALEXA tidak mengeluarkan album dan terlalu santai dengan hanya mengeluarkan single.
Dalam Album terbaru ALEXA ini, lagu yang berjudul Pulang dipilih untuk menjadi single pertama yang dirasa cukup mewakili perjalanan ALEXA selama 5 tahun terakhir di Industri Musik di Indonesia. Satrio sebagai sang pencipta lagu menjelaskan bahwa lagu Pulang ini terinspirasi dari cerita para sahabat yang jauh dari keluarga dan orang-orang tersayang mereka karena tuntutan pekerjaan atau sedang menjalani pendidikan.
“Buat kita, Pulang ini dianalogikan sebagai sebuah kondisi yang menenangkan dari seluruh kesibukan dan kepenatan yang terjadi. Selain itu juga sebagai tempat yang nyaman untuk menyegarkan diri sebelum kembali
beraktifitas”, terang Aqi menjelaskan. Dibantu oleh beberapa musisi yang sering membantu ALEXA selama beberapa tahun terakhir ini seperti Adrian Martadinata yang ikut membantu mengisi bagian Gitar Akustik, Morriz Putra yang membantu mengisi keyboard dan pad, serta Agus Kristianto yang juga membantu mengisi Bass dalam lagu ini.
Satrio menambahkan bahwa proses rekaman untuk lagu ini kira-kira memakan waktu sekitar 1 bulan karena harus menyesuaikan dengan kesibukan masing-masing personil dan musisi yang membantunya. “Di lagu ini, kita juga dibantu oleh beberapa sahabat dan keluarga yang bertalenta seperti Tashya Novita, Dini Sagita, Wiena Nuariza , Linda, sepupu gw Arwin, Chitra istri dari Morriz, dan juga Audrey Singgih yang juga merupakan istri dari Aqi untuk mengisi bagian Choir di akhir lagu”, jelas Satrio. Untuk bagian akhir proses rekaman lagu ini, ALEXA mempercayakan Satya Adi dari Riverbrick Music yang terletak di bilangan Kalibata, Jakarta Selatan, untuk bagian Mixing dan Masteringnya.
“Secara keseluruhan, kita bertiga berharap bahwa dengan lagu ini bisa menginspirasi para pendengar musik bahwa di Dunia ini tidak ada satupun yang lebih berharga dari keluarga dan orang-orang tercinta disekitar kita. Selain itu juga kita mengajak orang-orang untuk Pulang ke musiknya ALEXA di album yang baru nanti”, tutup Aqi dalam siaran persnya.
*****
Mengenai ALEXA.
Terbentuk pada tahun 2007 di Jakarta, dengan formasi awal yakni Satrio (gitar), Jmono (bass), Rizky (gitar), Fajar (drum) dan Aqi (vocal). Di tahun 2008, ALEXA merilis self-titled album sebagai album pertama mereka. Kemudian pada tahun 2009 merilis ulang album pertama dengan tambahan beberapa lagu baru di album ALEXA : Special Edition. Di tahun 2010, ALEXA kembali merilis album keduanya yang berjudul Edisi II.
Pada tahun 2011, Rizky (gitar) keluar dari ALEXA karena ingin melanjutkan pendidikannya yang kemudian diikuti oleh Jmono (bass) yang juga keluar pada tahun 2012. Semenjak itu, ALEXA terus berjalan dengan hanya menyisakan Fajar, Satrio dan Aqi.

Jumat, 17 April 2015

ONIX BUKA- BUKAAN SOAL CURHATAN TEMAN HINGGA BATU AKIK DALAM SINGLE “MENGAPA MEMILIHKU”

ONIX BUKA- BUKAAN SOAL CURHATAN TEMAN HINGGA BATU AKIK DALAM SINGLE “MENGAPA MEMILIHKU”

Jakarta - Jauh sebelum Batu Akik menjadi booming seperti saat ini, band pop asal Sukabumi ini telah memilih nama Onix sebagai nama band mereka. Batu Onix, yang termasuk dalam jenis batu berharga dipilih dengan karakter disiplin, optimis, penguasaan diri dan fokus dipilih untuk melambangkan indentitas mereka. Namun sikap-sikap tersebut tidaklah cukup untuk bisa bertahan di industri musik tanah air yang terus berkembang.
Di tengah gempuran band-band baru yang muncul setiap hari, Onix harus terus berinovasi dan kreatif dalam berkarya. Oleh sebab itu, pada tanggal 24 Maret 2015, Onix akhirnya resmi merilis single kedua mereka yang berjudul “Mengapa Memilihku” sebagai bukti sikap tersebut.
Sebelumnya Onix telah memulai debut mereka di belantika musik tanah air dengan merilis single debut “Menggantung” bersama Universal Music Indonesia. Bagi yang mengikuti perjalanan Onix dari awal debut mereka, mungkin akan menyadari perbedaan mendasar diantara single kedua mereka tersebut. “Mengapa Memilihku” memberikan unsur british pop kedalam aransemennya yang membuat lagu ini menjadi lebih fresh, simple dan mudah untuk dinikmati.
Mengapa Memiliku bercerita tentang rasa bingung dan dilema dari seseorang yang ternyata dicintai oleh kekasih sahabatnya sendiri,” jelas Harie Onix. Abbay, vokalis Onix sekaligus si penulis lagu mendapatkan inspirasi lirik dari curhatan seorang teman yang memilki kisah.  Dari liriknya “Mengapa Memilihku” seakan memberikan gambaran ketika dihadapkan dalam kondisi diantara dua pilihan; memilih persahabatan tetap utuh atau berjuang untuk cinta dengan pacar sahabatnya. “Mungkin kita tidak menyadari bahwa kita dekat dengan orang-orang yang pernah mengalami kondisi serupa,” jelas Abbay.
Bagi Onix, untuk menjadi band yang sukses masih merupakan jalan yang panjang. Namun dengan dirilisnya single kedua ini, mereka yakin bahwa nama Onix akan semakin dikenal oleh penikmat musik tanah air. “Mudah-mudahan itu juga membuat kita sukses, seperti batu akik saat ini, hehehe,” tutup Harie sambil menyeringai.



Mau mengenal Onix lebih dekat:
                                                            Twitter: @onix_official1 

The Erasmus Huis presents

The Erasmus Huis presents

The Erasmus Huis presents

Music Concert

Joris Linssen & Caramba

Joris Linssen                      (Singer)
Marcel van der Schot     (Accordeon)
Kees van den Hoogen     (Guitar)
Erik van Loo                        (Bass)

Erasmus Huis, Saturday 18 April 2015, 19:30
Free concert

Indonesia

Joris Linssen bersama bandnya Caramba membawakan musik Mexico berbahasa Belanda. Selama tiga bulan dalam setahun mereka berkeliling ke berbagai teater Belanda. Pada musim semi dan musim gugur mereka selalu tampil di berbagai festival.
Caramba terkenal karena kemurnian musiknya, pembangkit antusiasme dan karena cerita-cerita pribadi dari Joris Linssen sendiri.

Kelompok band Caramba terbentuk tahun 1999 dan pada tahun 2000 keluar albumnya yang pertama. Di tahun-tahun berikutnya Joris terutama fokus pada kariernya di acara televisi Taxi dan HELLO GOODBYE. Sejak tahun 2007 ketenaran Caramba sebenarnya dimulai. Mereka berkeliling bersama pasangan tari tango (El Gancho), dan di tahun 2008 untuk pertama kali mereka tampil bersama di acara teater malam Tranen van Geluk. Di tahun 2009 diputuskan untuk tampil tanpa penari. Selanjutnya di tahun 2010-2011 Caramba sukses menampilkan acara teater Vuur.

Kamis, 16 April 2015

International New Singles - April II 2015

International New Singles - April II 2015


Album Artwork.jpeg
RICKY MARTIN feat. PITBULL – “MR. PUT IT DOWN”
Bekerjasama dengan Pitbull, Ricky Martin kembali ke tengah-tengah kita semua dengan single terbarunya, "Mr. Put It Down". Single ini telah ditonton oleh hampir 500ribu pengguna YouTube sejak diluncurkan pertama kali pada bulan Maret kemarin.

Firestone cover.jpg
KYGO – “FIRESTONE”
Kyrre Gorvell-Dahll, atau yang lebih dikenal denga stage name "Kygo", adalah seorang DJ berkebangsaan Norweiga, yang pada awal tahun ini merilis single terbarunya, "Firestone". "Firestone" saat ini telah menduduki berbagai tangga lagu di dunia. Musik videonya pun sampai dengan saat ini telah ditonton oleh hampir 3juta pengguna YouTube sejak pertama kali diunggah pada Februari 2015.

cover326x326.jpeg
PENTATONIX – “ON MY WAY HOME”
Pentatonix finally akan hadir ke Jakarta pada tanggal 3 Juni! Sebagai penanda kedatangan Pentatonix, kami persembahkan materi terbaru yang diambil dari album Volume III, "On My Way Home".

Simak penampilan live mereka membawakan single "On My Way Home": https://www.youtube.com/watch?v=F6KGeWvxt9Q

Packshot.jpg
CALVIN HARRIS feat. ELLIE GOULDING – “OUTSIDE” (HARDWELL REMIX)
DJ yang saat ini sedang mendapatkan sorotan dunia ini meluncurkan versi remix hits singlenya, "Outside", yang ia percayakan untuk dikerjakan oleh sesama rekan DJ yang juga sedang naik daun, "Hardwell".

Versi remix ini telah ditonton oleh hampir 1.5juta pengguna YouTube dan menjadi salah satu lagu yang sering menjadi pilihan playlist klub di berbagai belahan dunia.

‘Menunggumu’ Noah

‘Menunggumu’ Noah

  
Beberapa waktu lalu kita pernah mendengar lagu Menunggumu, lewat alunan suara emas mendiang Chrisye dan Ariel. Saat penggarapan album Second Chance, Ariel yang sang pencipta lagu ini, berpendapat kalau ini adalah salah satu lagu yang pantas mendapatkan kesempatan kedua. Dan, kali ini Menunggumu digarap ulang dengan gaya Noah.

Noah tak pernah bermaksud untuk mencari mana versi yang lebih baik dari Menunggumu. Namun, versi terbaru dari Menunggumu adalah interpretasi musik menurut Noah. Dibangun dengan referensi musik yang baru dan berbeda dengan saat lagu ini direkam terdahulu. “Kita menggarap lagi lagu-lagu yang dulu ada di album-album Peterpan.Waktu itu kemampuan bermusik kita belum seperti sekarang.Ini jadi kesempatan kedua untuk lagu-lagu itu,” terang Ariel lagi.

Part paling menantang bagi Ariel tentunya saat menyanyikan part yang dinyanyikan oleh mendiang Chrisye. Dan bagaimana menurut anda tentang interpretasi Ariel di part ini? Mari kita simak versi Noah darilagu Menunggumu.


JudulSingle        : Menunggumu
Album                  : Second Chance
Produksi              : PT Musica Studio’s


Pendaftaran Putera Puteri Kartini 2015

Pendaftaran Putera Puteri Kartini 2015

Buat kamu yg aktif, kreatif & bersemangat. Yuk, gabung di Putera Puteri

Kartini 2015 “FUN & ENERGIC”.  Segera daftarkan diri kamu di

Pemilihan Putera Puteri Kartini 2015.

Fur further Info : @Putra_iKartini #PPK15


Dies Natalis Stand Up Comedy UNJ

Dies Natalis Stand Up Comedy UNJ

            

            Dalam rangka memperingati hari jadi Stand Up Comedy UNJ yang ke- 3, komunitas Stand Up Comedy UNJ mempersembahakan sebuah acara yang bertajuk DiesNatalis Stand Up Comedy UNJ. Acara tersebut digelar pada hari Kamis 9/04/15 di Aula Latief Hendraningrat gedung IDB 2, lantai 2, Kampus A, Universitas Negeri Jakarta.

MAWAPRES 2015

MAWAPRES 2015

               
               Siapa sih yang tidak ingin menjadi mahasiswa berprestasi? Pasti edufriend pengen dong jadi mahasiswa berprestasi. Jadi mahasiswa berprestasi tuh banyak banget loh manfaatnya, edufriend. Selain bisa membuat keluarga bangga dan mengharumkan nama universitas, tapi juga bisa bermanfaat untuk orang-orang yang ada di sekitar kita. 

NIDJI RILIS SINGLE “TERPAKSA” (OST. SUPERNOVA)

NIDJI RILIS SINGLE “TERPAKSA” (OST. SUPERNOVA)

NIDJI RILIS SINGLE “TERPAKSA”



Salah satu soundtrack Supernova ini sangat terpengaruh oleh kisah dalam film. Kisah cinta yang sebenarnya manis, namun salahnya keadaan membuat kisahnya menjadi sedih. Dan perjalanan Nidji menterjemahkan keadaan itu, membawa mereka ke sebuah tatanan musik yang terdengar berbeda. Lagu yang mereka beri judul Terpaksa, ini disebut Run-D bergenre future garage. “ Dark but sweet. Sebenarnya kan jatuh cinta itu manis, tapi keadaan yang salah membuatnya jadi dark. Nah, ketika diterjemahkan ke dalam lagu, beginilah jadinya,” tutur Run-D yang juga memegangscoring film Supernova.

Proses itu akhirnya membuat mereka menciptakan banyak sound-sound baru dalam music. Yang kita nikmati dalam lagu ini adalah perpaduan reverb guitar analog dengan synth step squencer ditambah drum electronic. “Jadi futuristic deh. Dan secara keseluruhan dalam lagu ini kita menyebutnya Turbulence Sound. Bukan Cuma karena tatanan soundnya, tapi juga untuk menggambarkan proses pembuatannya yang juga jungkir balik bagai kena turbulence, “ terang Run-D sambil tertawa.

Jadi bersiaplah untuk menghadapi turbulence saat mendengarkan Terpaksa.


 Judul Single : Terpaksa

Album    : Supernova

Artist : Nidji

Produksi : PT. Musica Studio’s

Minggu, 05 April 2015

4th TRAP

4th TRAP

Hello people! English Debating Society-Universitas Indonesia are going to hold The 4th Annual Training in Rebuttals, Arguments, and Principles (4th TRAP) on Saturday, 18 April 2015 (8AM to 6PM), open for general audience. This event offer you presale and on the spot prices, that are
·         IDR 80k per 5 people (only till 4th April)
·         IDR 85k per 3 people (only till 4th April)
·         IDR 90k (till 17th April)
·         IDR 100k (on the spot)

This event consist of seminar and training. In seminar, we will bring you general debate, continued by construction on arguments and rebuttals. Not only that, we provide you economics and artificial intelligence issues. All of these are guaranteed to advance your debating and public speaking skills. In the session, there are several keynote speakers
o   Melanie Tedja (Econoler, Monash University, many times best speaker of Founders Throphy, IVED, Australian Intervarsity, etc.)
o   Dayu Nirma Amurwanti (World Bank, champion of IVED ITB, ALSA UI, etc.)
o   Hisar Maruli Manurung, Ph.D. (Lecturer of Universitas Indonesia, Founder of EDS UI)
Afterwards, you will go into focus group discussion with EDS-UI’s fabulous members who won lots of debate competition too. There, you can ask anything about debate or certain issues.


This principles can be applied in your class daily presentation. Philosophy on how to build your arguments makes you good in explaining what is the point on your presentation. Other principles like deliver rebuttal improve skill in answering questions. Our event include lunch, snacks, convenient locations, and a certificate. No doubt to register!

Jumat, 03 April 2015

Kompetisi E-TIME kembali hadir

Kompetisi E-TIME kembali hadir


Suasana saat kompetisi
               Himpunan Mahasiswa Elektro PNJ (Politeknik Negeri Jakarta) kembali hadir mengadakan kompetisi untuk Universitas dan Politeknik se-Indonesia yang diberi nama "E-TIME 2015". E-TIME (Electro Activities Programme) merupakan program kerja tahunan dari Departemen Pendidikan & Keilmuan HImpunan Mahasiswa Elektro PNJ yang pada tahun ini sudah menginjak tahun ke-6. E-TIME 2015 juga merupakan kegiatan EXPO dan kompetisi tingkat nasional yang mewadahi pengembangan potensi serta kreativitas mahasiswa dalam membangun teknologi di masa yang akan datang.
Peserta Infinite Technology
            Acara yang mengusung tema "Infinite Technology" ini berlangsung di kampus PNJ pada tanggal 26 s.d 28 Maret 2015 lalu. Acara ini bertujuan meningkatkan jiwa kompetisi seluruh mahasiswa Indonesia untuk bersaing dalam bidang teknologi dan juga memberikan apresiasi kepada mahasiswa terhadap hasil karyanya guna meningkatkan semangat dalam berkreasi dan berkarya.
Pemenang lomba LFR (Line Follower Robotic)
            E-TIME 2015 terdiri dari dua kategori perlombaan, yaitu lomba LFR (Line Follower Robotic) merupakan perlombaan mini robotic yang mengharuskan robot melewati jalur sesuai dengan jalur yang sudah disiapkan oleh panitia. Dimana dalam perlombaan ini terdiri dari 3 orang per tim. Juara I berhasil direbut oleh DPTR EVO-X dari PNJ, juara II oleh PRC IYKWIM dari Polinema, juara III oleh Jagernaut dari Polinema dan Best Design dimenangkan oleh Kamis Sore dari PNJ-Cevest. Berikutnya terdapat lomba PLC (Programmable Logic Control) dan SCADA (Supervisory Control and Data Acquisition) merupakan perlombaan yang mengontrol atau mengoperasikan mesin dengan memprogram dalam bentuk ladder logic. Dimana dalam perlombaan ini terdiri 2 orang per tim. Juara I dengan nilai 200 dari Universitas Kristen Maranata, Juara II dengan nilai 180 dari Politeknik Manufaktur Bandung, dan Juara III dengan nilai 170 dari ATMI Cikarang.
Pemenang lomba PLC dan SCADA
            Universitas Negeri Jakarta (UNJ) terdaftar 5 tim di E-TIME 2015 dari jurusan elektro angkatan 2014 dan 2013. Tiga tim  tersisih di 32 besar (Tim Telapak Kaki Ibu, Panzer Terbang, danTrisula), serta 2 tim (Pinky Bot dan Bunfa Trotoar) tersisih di 16 besar.


Rizka Annisa Fitri

Rabu, 01 April 2015

Breakout Goes To You

Breakout Goes To You

          Selasa, 24 Maret 2015 - Acara musik Net Tv Breakout Goes to Universitas Negeri Jakarta. Acara breakout itu sendiri adalah acara yang memutarkan kumpulan musik-musik terbaik dari dalam Negeri maupun Mancanegara yang akan menemani waktu santai kita. Acara ini dipandu oleh host yang tampan dan cantik, yakni Boy William dan Sheryl Sheinafia yang menyedot antusiasme para mahasiswa Universitas Negeri Jakarta.
          Kegiatan yang di gelar di Halaman Ikip universitas Negeri Jakarta ini mendapapat respon yang sangat baik dari mahasiswa UNJ sendiri. Selain adanya 2 host keren yang menyedot perhatian mahasiswa ditambah lagi bintang tamu seperti Kuntoaji dan Rini Idol yang membuat suasana semakin pecah.
Keramaian Breaout nih Edufriend
          Keriuhan, sorak-sorai, dan antusiasme mahasiswa UNJ yg sangat bersemangat ini lah yang membuat breakout rindu ingin mmapir kembali dan untuk kedua kalinya melakukan syuting di kampus UNJ ini. Hal ini senada dengan apa yang disampaikan oleh Yudha Santoro Junior Produser breakout ketika ditanyai setelah selesai acara. Dia mengatakan bahwa kita mau datang ke UNJ lagi karena melihat respon yang pertama, UNJ yang paling keren diantara kampus lain yang ada di Jakarta. Mungkin nantu akan ada yan ketiga kalinya breakout mampir kesini. Kenapa? karena kesolidan dan kerjasama antar fakultas dan mahasiswanya yang bagus.
          Tidak hanya kampus yang ada disekitar Jakarta, Breakout pun sudah sampai ke Universitas Padjajaran Bandung, dan kampus pertama yang didatangi breakout goes to you ini adalah Institusi Musik Indonesia yang berdomisili di Jakarta Timur.
          Breakout Goes to you ini bertujuan untuk mengenalkan breakout kepada audiensnya, karena di presenteri oleh dua anak muda maka sasaran utama dari acara breakout ini sendiri adalah anak-anak muda. Mulai dari masih syuting di studii, di kafe-kafe, sampai akhirnya sekarang ke sekolah, kampus, atau komunitas. Hal ini dikarenakan masyarakat Indonesia yang biasanya setiap 3 Bulan pasti sudah mulai bosan dengan acara yang itu-itu aja, maka jadilah breakout goes to you ini.
Breakout ditutup dengan penampilan para host dan bintang tamu
          Di akhir acara, para host dan bintang tamu menyanyikan lagu uptown punk yang di populerkan oleh Bruno Mars dan diiringi oleh tarian dari Unit Kesenian Mahasiswa UNJ. Bagi kamu yang ketinggalan tidak sempat menyaksikan keseruan breakout di UNJ ini tunggu saja videonya di Youtube.


                                                                                                             Putri Elis Maulida

Our Blog

Our Team

HRD
DEPARTMENT
BROADCAST
DEPARTMENT
PUBLIC RELATIONS
DEPARTMENT
LOGITECH
DEPARTMENT

Contact

Talk to us

Badan Penyelenggara Radio Siaran Educational Radio

Address:

Universitas Negeri JakartaGedung G Lantai 1 Ruang 1

Work Time:

Monday - Friday from 10am to 5pm

Phone:

0896-1006-1078